Loading...
Saturday, 19 Sep 2020

Career Development Center

Atma Jaya Catholic University of Indonesia

Tips Mencari Pekerjaan di Masa Pandemi, Masih Adakah Peluang?

Berita Umum | 14 September 2020 01:39 wib
Dalam kondisi pandemi seperti ini, kira-kira masih ada peluang kerja tidak ya?
Menemukan pekerjaan di masa pandemi ini terasa sulit. Banyak sektor yang mengalami kemunduran. Tapi jangan putus asa karena mungkin masih ada perusahaan yang mencari karyawan baru. Bagaimana Anda memulai mencari pekerjaan? 
Kristen Keats, pengusaha, pakar karir, CEO dan pendiri Breakaway Bookkeeping + Advising, mengatakan masih ada peluang kerja di luar sana. Hal yang peru Anda lakukan adalah membuat para perekrut kagum dengan resume dan surat lamaran Anda. Untuk menarik perhatian perekrut saat ini, penting untuk menyusun strategi resume Anda, pengalaman.

Persiapan yang bisa menjadi langkah awal Anda melanjutkan atau memulai karier Anda di tengah pandemi dan memasuki masa normal baru adalah mencari tahu perusahaan yang buka lowongan. 
Daripada tanpa henti mencari lowongan kerja daring, buatlah daftar perusahaan yang Anda impikan untuk bergabung. Anda dapat pergi ke bagian 'karir' mereka dan mencari langsung posisi terbuka yang sesuai dengan pengalaman Anda.

Anda juga bisa mengintip iklan lowongan di media sosial perusahaan. Banyak perusahaan akan mengunggah tentang posisi yang tersedia di platform sosial.
Intipkan juga jaringan LinkedIn Anda. “Kirim pesan ke rekanan Anda, menanyakan apakah perusahaan mereka mempekerjakan karyawan baru atau tidak," kata Keats.

Jangkau keluarga, teman, dan mantan kolega untuk mencari informasi. Ini memungkinkan Anda untuk menjelajahi posisi baru yang mungkin tidak Anda ketahui.
Sembari menemukan lowongan pekerjaan, persiapkan juga hal ini:


1. Motivasi diri
Sebagai pencari kerja, Anda harus mengawasi pengumuman lamaran kerja paruh waktu atau lowongan kerja jarak jauh saat ini. Tetapi terlepas dari jenis peran apa yang Anda kejar, Keats mengatakan manajer memperhatikan kandidat yang tampaknya pemula.
Mengapa? Karena tidak ada batas waktu pasti kapan kantor akan dibuka secara resmi, perusahaan harus mendatangkan profesional yang tidak hanya nyaman bekerja dari rumah, tetapi juga unggul dalam praktik.
"Mereka membutuhkan karyawan andal yang tidak perlu berada di kantor untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Mereka harus dapat percaya karyawan baru cukup mandiri dan cukup disiplin untuk bekerja dari rumah atau kantor," tutur Keats.


2. Fleksibilitas
Demi kepentingan Anda, yang terbaik menyampaikan bagaimana Anda bereaksi selama krisis, kata praktisi psikologi industri-organisasi dan pakar tempat kerja Amy Cooper Hakim, PhD.
Lebih dari sebelumnya, karyawan yang dapat bekerja di bawah tekanan dan tetap positif akan dihargai perusahaan.


3. Paham teknologi
Pertimbangkan mempelajari dasar-dasar Zoom — dan memastikan Anda memiliki koneksi internet terbaik di rumah. Keats mengatakan Anda tidak perlu tahu setiap alat teknologi, Anda akan menonjol jika Anda terbiasa dan nyaman dengannya.
"Menjadi ahli teknologi sangat penting di sini karena orang-orang jauh dan lebih banyak aplikasi dan alat dipindahkan secara online atau ke cloud," kata Hakim.
Kesalahan terakhir umum saat wawancara, dan manajer perekrutan tidak dapat memahami apa yang Anda katakan, menyebabkan mereka kehilangan minat secara instan.


4. Kemampuan berkomunikasi secara efektif
Saat ini, tidak ada yang namanya komunikasi berlebihan. Adanya jarak yang memisahkan banyak eksekutif dari tim mereka, perekrut memperhatikan bagaimana karyawan potensial berbicara, berurusan dengan diskusi virtual, dan bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah.

Keats menyarankan, katakan semuanya: hobi dan minat Anda, kualifikasi Anda dengan contoh-contoh spesifik, pengaturan kantor di rumah Anda, dan sebagainya.



SUMBER :

TEMPO.CO (https://cantik.tempo.co/read/1358589/tips-mencari-pekerjaan-di-masa-pandemi-masih-adakah-peluang/full&view=ok)

Link
Dilihat 50 kali